27 November 2016

24 November 2016

KE TANAH GAMBUT



1- Di Lebuhraya.
Pagi masih muda ketika matahari menghulurkan sinarnya dicelah bukit bukau dan gunung ganang disepanjang banjaran Titiwangsa. Dingin pagi beransur hilang ketika kereta yang dipandu Ammar melepasi jembatan Kuala Selangor kemudian Pasir Penambang dan terus meluncur laju menuju Tanjung Karang. Di Tanjung Karang kami berhenti dipasar basah, membeli ikan, sayur dan ulam-ulam sebelum meneruskan perjalanan ke rumah adek Ali yang terletak di Sekincan.

2- Dari pekan Sekincan, short-cut ikut jalan satu lorong. Dari dalam kereta, aku memerhati keluar melalui cermin kaca. Pemandangan saujana mata memandang.  Sawah padi yang menghijau, burung bangau terbang meriuhkan alam. Hinggap dibatas bendang. Ada yang menyelam kedalam tali air mencari makan. Nun sayup-sayup kelihatan dihujung jalan, sekumpulan burung terbang melayang-layang, mengelilingi sebuah bangunan. Bangunan itu digelar orang bendang sebagai  rumah agam burung walid.

Menjelang pukul duabelas tengahari, kami sampai di rumah Kak Timah. Kami berempat memasukki laman rumah. Abang Ali sedang beristirahat disebuah sofa panjang. Kami bersalaman. Menyerahkan sekampit beras, ikan dan sayur-sayuran. Tengahari itu, setelah bersiap mandi dan berwangi-wangi kami pergi ke Masjid Al-Sakirin di Parit Lapan, Tanah Gambut untuk solat Jumaat.



3- Di Rumah Kak Timah.Bahang panas diluar menerobos masuk melalui jendela yang terbuka. Diatas meja terhidang kari ikan bagok. Karinya pekat. Juga ada goreng ikan sembilang bersama sayur tempe, ulam pegaga, ulam raja, kacang botol, petai rebus dan sambal belacan. Asap dari kari yang pekat itu berkepul-kepul naik ke udara. Kak Timah sibuk menghalakan dua buah kipas kearah meja makan. Abang Ali yang kelihatan sedikit uzur, hanya sengih melihat tingkah-laku isterinya melayan tetamu. Walaupun udara  panas membahang tidak sesekali mematahkan selera kami. Aku, Mawar, abang Ali, kak Timah, adek Ali dan Ammar, tengahari itu menjamu selera dengan penuh kesyukuran. Alhamdulliah!