03 January 2017

JOHOR BAHRU KE GEMAS [4]


Intro: Malam itu kami berempat [Baha, Idris dan Mahfol] sepakat untuk bersiar-siar sambil 'window shopping' di JB City Square. Ketika kami masuk ke ruanglegar, punyalah ramai kaum, padahal bukan hujung minggu pun. Yang pastinya  kebanyakan yang datang membeli belah di sini tentu orang Singapura. Ini kerana nilai mata wang ringgit jauh lebih rendah berbanding dollar Singapura.

Kami berjalan berlengang, bersesak-sesak, bergesel bahu, turun naik  eskalator dan mulalah  semput. Memanglah baik jika kita dapat berjalan seribu langkah sehari - baik untuk jantung. Sayangnya jantung kami melaju degupnya, lalu Idris memberi isyarat 'take five' sebaik menghampiri outlet ice cream. Nampaknya Idris hendak belanja kami ice cream. Pehhh! Baru sebut saja ice cream, hati kami berbunga, apatah lagi jika kami dapat menikmatinya. Seperti pepatah kuno "Nikmatilah ice cream sebelum ia cair" - [mj].


Johor Bahru
Apabila aku terjaga, cahaya terang telah mengintai di celah kaca jendela. Aku lihat jam di screen telefon, baru pukul 06.15 pagi. Mahfol baru sahaja keluar dari bilik mandi manakala Idris sudah siap berpakaian. Baha pula, sedang menyusun pakaian dan menyumbatnya ke dalam beg. Aku bingkas bangun dan menuju bilik mandi. Dingin pagi menyentuh tubuh tatkala tetes-tetes air pancuran singgah di tubuhku. Aku segera membuka air panas lalu air dari pancuran itu bersatu menjadi panas suam. Lega rasanya!

 

Ketika ini kami sedang duduk sarapan di sebuah kedai Mamak's Coner berhampiran jejambat yang menghubungkan City Square dengan kompleks JB Sentral. Sarapan pagi kami ringkas, sekadar air suam, segelas teh O dan dua biji telur setengah masak. Itu sudah cukup untuk membina tenaga dan bertahan sehingga waktu tengahari.

Sarapan pagi untuk empat orang telah dibayar oleh Idris. Kami gerak memanjat jejambat untuk ke JB Sentral. Kami berjalan melepasi beberapa kumpulan lelaki dan pompuan gelandangan.  Ada yang sedang berbaring, ada yang duduk menghisap rokok. Mereka memandang kami dengan sengih menyeringai. Salah seorang [lelaki India] menegur kami. "Dah nak balik ker Bro!" Kami hanya anggok kepala sambil memperceptkan langkah. Adakah mereka itu orang-orang tidak berumah, pengemis atau penagih dadah tegar, itu aku tidak pasti. 


Kami terus berjalan. Kelihatan dua pemuda sedang tidur, beralas pelastik nipis di atas jejambat. Aku segera menekan punat kamera dan salah seorang dari mereka sedar, lalu bangun. Rakannya yang berselimut kain palekat, berkasut jenama adidas masih lagi lena. Mereka berdua bukanlah gelandangan jika di lihat dari pakaian. Barangkali mereka tiba di bandaraya waktu tengah malam. Sementara menunggu pagi yang hanya tinggal beberapa jam, mereka lebih rela 'tido-tido ayam' di atas jejambat.


 

Bercakap pasal tidur di kaki lima, atas jejambat atau tidur atas kerusi taman, aku pun pernah mengalaminya kerana terpaksa. Kisahnya begini. Sewaktu remaja aku  tinggal di-Gombak bersama keluarga. Sementara menunggu keputusan peperiksaan, aku bekerja di Kfc Sungei Wang. Berulang-alih menggunakan dua buah bas iaitu bas Leng Seng dan bas Sri Jaya. Kerja shif malam biasanya tamat pukul 10.00 malam. Bila masa nak balik rumah, kekadang bas dah gerak. Nak naik teksi duit tak cukup. Pulaktu, jauh giler! Terpaksalah aku tidur dalam kompleks beli belah Sungei Wang [dengan izin pengawal] atau tidur diatas bangku simen sekitar Selangor Mansion sementara menunggu pagi. - cut!
 

Pukul 0815 pagi, kami sudah berada di JB Sentral. Sementara menunggu ketibaan tren shuttle ke Gemas, kami hanya duduk di kerusi, bergilir-gilir  membaca Kosmo! Mengahmpiri pukul 0845 pagi, kami sudah berada dalam shuttle. Bergerak melalui beberapa stesen antaranya Kulai, Sedenak, Renggam dan berhenti lama sedikit di stesen Kluang.





Dari Kluang, tren gerak melepasi stesen Paloh, Labis dan berhenti di stesen Segamat. Hampir 30 minit berhenti di Segamat, tren meneruskan perjalanan menuju Gemas. Di stesen Gemas, semua penumpang turun. Tren seterusnya akan tiba pada pukul 0300 petang. Masih ada masa terluang lebih kurang satu setengah jam. Penumpang boleh berehat, solat, ke tandas atau makan tengahari. Terpulang!


Nota Lutut: Jumlah belanja hari ke-4.




02 January 2017

Backpacker [3] MERSING Ke JB


Aku dan Baha barangkali sudah terlena di buai mimpi ketika tetes-tetes hujan terus mengetuk tabir malam yang membawa hingga ke subuh. Z-Z-Z-zzz!



Pagi di Mersing.
Bunyi ringtone jam yang Baha set malam tadi berbunyi lagi. Kali ini Baha terjaga. Lantas bangun, melipat gebar dan mencapai tuala, menuju bilik mandi. Pada masa yang sama, Idris dan Mahfol sudah siap untuk turun kebawah bersarapan. Sebaik Baha menyarung senddle, kami berempat keluar dari bilik, berjalan di siar kaki, melintas jejambat yang menghubungkan kawasan sesak shop lot dengan stesen bas serta pasar basah. 


Sambil berjalan, mata memerhatikan bot-bot nelayan yang bersidai di sepanjang muara sungai. Pemandang seperti ini memang asing bagi kami. Walaupun ada bot yang kelihatan usang tetapi bila di rakam, ia menjadi indah, damai dan sejuk mata memandang. Tepat pukul lapan pagi, kami berempat sudah sampai di stesen bas Mersing.

 

"Kita minum dulu".
Cadangan Idris kami terima dengan senang hati. Kami melangkah menuju food court. Ada beberapa buah stall sedang beroperasi. Suasana nampak muram, walaupun lampu di pasang. Barangkali disebabkan kurang pencahayaan stall-stall tersebut kelihatan tidak ceria. Dalam kesuraman itu, kami memilih untuk bersarapan ruti canai[1] sahaja.

Usai sarapan, kami singgah di kauter tiket. Hasrat hati hendak membeli tiket bas ke Kluang. Di Kluang nanti kami akan tidur semalam dan esuk paginya kami  balik ke Kolompo dengan menggunakan perkhdmatan KTM. Itu hanyalah rancangan atas kertas bilamana bas untuk ke Kluang hanya tinggal satu perjalanan sahaja iaitu pada pukul 04.30 petang. Itulah yang di beritahu oleh petugas di salah sebuah kauter tiket. Fuhhh! Lama lagi tu. Aku, Baha dan Idris hanya tersenyum bila Mahfol mendegus!


Keputusan sudah di buat. Kami membeli tiket bas untuk ke JB dengan kadar tambang rm9.50[2] sahaja. Waktu bas berlepas ialah pada pukul 11.30 pagi dan di jangka tiba di Terminal Larkin pada pukul 01.30 tengahari. Kami balik ke bilik penginapan untuk berkemas atau ke tandas sebelum turun ke bawah untuk memulangkan kunci bilik hotel. - Bye! Bye! Mersing! 
 




Johor Bahru.
Pukul 11.35 pagi, bas S&S International Express gerak meninggalkan stesen Mersing menuju Terminal Larkin. Jarak perjalanan antara Mersing ke Terminal Larkin lebih kurang 185 kilometer. Menghampiri pukul 01.45 tengahari, bas yang kami tumpang tiba di Terminal. Kami bergegas turun. Masing-masing mahu ke tandas melepaskan hajat.

Kami menyambung perjalanan dengan menaiki bas untuk ke bandaraya JB dengan kadar tambang rm1.70 sahaja[3] berbanding jika menaiki teksi, mugkin terpaksa membayar lebih kurang rm20.00 gitu! Bas berhenti di JB Sentral. Semua penumpang turun di situ dan kami pun turut sama keluar dari perut bas. WoW! Ramainya orang. Untuk sampai ke ruang legar JB Sentral, kami terpaksa berjalan, menyelit di celah-celah orang ramai sambil memikul bebanan. Kami berhenti di hadapan kauter pertanyaan KTM. Tiket untuk besuk pagi masih ada lagi. Aku membeli empat tiket [rm35.00 seorang][4] untuk perjalanan ke Kolompo tetapi kena transit di Gemas. Tak kisahlah!
 

Tiket KTM sudah di beli. Jadual perjalanan pagi besuk ialah pada pukul 08.45 pagi dengan menggunakan tren Shuttle. Kami berjalan menuruni eskalator, masuk ke dalam JB City Square, redah di celah orang ramai, keluar dari shopping mall dan ternampak pulak T-Hotel. Singgah dan cuba merisik, kalau-kalau ada bilik murah. Mahal!


Kami tinggalkan T-Hotel. Berjalan dan terus berjalan. Kelihatan dari jauh papan tanda Hotel JB. Kami singgah dan bertanya tentang room rate untuk empat orang. Ada sebuah bilik harganya cuma rm140.00 termasuk 6% GST, tetapi hanya boleh memuatkan untuk tiga orang sahaja. Setelah Baha menijau bilik tersebut, kami bersetuju dan meminta extra satu tilam dan bantal tanpa mengenakan sebarang kos tambahan. Kos penginapan bilik malam itu, setelah di-bahagi, hanya rm35.00[5] seorang. Kira murah sangatlah tu!



Nota Kaki: Tak siap lagi. Tunggulah!- [mj]