15 October 2015

BILA USIA KITA BERTAMBAH



Semalam adalah Awal Muharam. Semalam jugalah bermulanya tahun baru iaitu  Hijrah 1437 dimana usia aku bertambah berpandukan angka dan aku mula merasakan masa silam yang panjang dan masa depan yang tinggal sedikit. Aku juga tidak dapat meneka dengan tepat berapa banyak lagi usia yang berbaki kerana ia menjadi rahsia Allah SWT.

Mungkin kita berpendapat bahawa usia hanyalah angka dan kehidupan mestilah diteruskan. Dari usia baby, kanak-kanak, remaja, dewasa dan akhirnya kita sampai ke usia tua. Yang di katakan tua itu pula berapakah usianya. Adakah kita nanti seperti ubi, makin tua makin berisi atau seperti keladi, makin tua miangnya makin menjadi. Macam dalam filem Musang Berjangut[1] gitu!

Ya! Yang dikatakan tua, baik lelaki atau perempuan itu mungkin pada usianya 50-an atau lebih apabila suatu hari anak-anak buah kita memanggil Uncle atau anak jiran kita memanggil isteri kita sebagai Mak Cik. Kita akhirnya mulai sedar yang kita ini semakin tua apabila  mata mulai kabur, gigi pulak sebatang demi sebatang gugur, kulit dolu tegang udah menjadi kendur dan uban kat kepala banyak berterabur.

Kekadang tu, belum lagi usia kita melewati 40-an, ada juga diantara kawan kita yang telah terkena pelbagai penyakit. Ini mungkin berpunca dari perut, kerana perut  dikatakan sebagai merkas, pusat gerakan segala anggota manusia. Oleh sebab itu, dalam memelihara perut, hendaklah dipastikan perut tidak diisi dengan makanan atau minuman yang haram, makanan yang halal tetapi diperolehi dari sumber yang haram dan juga makanan halal tetapi diambil secara berlebihan.

Jika diawal 50-an pulak, ada diantara kawan-kawan aku masih sihat dan jarang-jarang sakit tetapi lupa untuk menjaga perut dari sakit. Dari pagi, perut di isi dengan pelbagai inti[2] seperti ruti canai, nasi lemak dan teh tarik. Tengahari pulak makan nasi berlaukan kari kepala ikan dan minum sirap bandung. Petang, minum teh tarik lagi kekadang makan ruti canai. Salepas Magrib pulak, keluar makan digerai Tom Yam, pekena pulak nasi putih, ikan tiga rasa, telur dadar, kangkung belacan. Malah, setiap perbuatan untuk memadatkan perut, disertakan pula dengan pemanis mulut[3] [bagi lelaki] iaitu merokok!

Aku memang sudah mengetahui, lama dah! Bahawa merokok itu tidak baik untuk kesihatan tetapi aku tetap mahu merokok kerana sudah sebati dengan diri aku. Ada kalanya teringin juga hendak berhenti merokok kerana harga rokok naik dan terus naik, tetapi apakan daya, candu rokok itu lebih kuat magnetnya dari harga rokok atau dari bercita-cita hendak berhenti merokok.

Nak dijadikan sebab musabab agaknya, suatu hari aku menerima sms dari anak rakan aku yang memberitahu bahawa ayahnya ditahan kat pusat tibi. Ketika aku melawat di Hospital Tibi Jalan Pahang, aku lihat rakan aku tu dikira sudah teruk kerana dijangkiti kanser paru-paru akibat menghisap rokok. Satelah lebih kurang tiga bulan bertarung nyawa, akhirnya rakan aku tu meninggal dunia gak!

Bertarung nyawa kerana kanser rokok buat aku takut dan aku berniat untuk berhenti merokok  tetapi bagaimana! Alih-alih, satu hari ketika berada di Kota Kinabalu,  aku berjumpa Dr gigi, minta bersihkan gigi. Lepas bersihkan gigi aku ke kedai untuk perkena teh tarik tetapi tidak jadi. Aku hanya pesan ais kosong sahaja. Fuhhh! Sebaik ais kosong terkena gigi, punyalah ngilu[4].

Oleh kerana gigi baru dibersihkan, aku tidak merokok hari itu. Jika mulut tidak disumbat dengan rokok salepas minum, berjalan-jalan atau masuk ke tandas misalnya, terasa macam ada yang tak kena. Jadinya, mulut aku sentiasa aku sumbat dengan gula-gula Hacks.

Esuknya, ketika bangun pagi - aku nekad untuk berhenti merokok. Baki rokok Gudang Garam yang biasa aku hisap aku campak ke dalam tong sampah. Ketika di tempat kerja, aku tidak merokok saperti kebiasaannya. Kawan aku tetap hulurkan sebatang rokok dan aku ambil, aku selit kat bibir tanpa membakarnya. Begitulah seterusnya.

Akhirnya kawan aku tidak lagi menghulurkan rokok dan aku pula berjaya berhenti dari ketagih menghisap rokok. Salepas itu aku kurangkan aktiviti di kedai kopi kerana aku tidak boleh terhidu bau rokok. Sekiranya aku hendak minum kopi aku hanya memilih kedai atau cafe yang ada tanda Di Larang Merokok!

Hampir 15 tahun aku sudah berhenti merokok. Rupanya angka lima belas itu bukanlah jaminan untuk aku tidak menjamah rokok lagi kerana ketika aku bekerja di Kuala Belait, Negara Brunei, aku menghisap rokok semula. Aku  tidak pasti apakah sebabnya tetapi sebaik rakan setugas aku yang baru aku kenali bernama Siswantoro [budak Jakarta] menghulurkan sebatang rokok keretek, aku ambil dan aku hisap. Walaupun awalnya terbatuk-batuk ketika menghisap rokok, aku teruskan hingga sampai kepuntung[5].

Esuk, lusa, tulat dan seterusnya, budak Jakarta itu bersama rokok kereteknya menjadi teman rapat aku. Aku sudah pandai membeli. Mula-mula sekotak sehari, lama-kelamaan aku  hisap rokok keretek jenama Gudang Garam sebanyak dua kotak sehari. Jika ada rakan yang menghulurkan rokok dari jenama lain, aku tak ambil sebab rokok tersebut tidak ada rasa 'kick'[6] seperti  rokok keretek.

Dua tahun aku di Kuala Belait. Dua tahun juga saluran kerongkong aku, paru-paru aku sudah ditar saperti siraman minyak tar di lebuh raya gamaknya! Hujung tahun aku pulang ke Kulompo untuk bercuti. Ketika bertemu rakan-rakan mereka ketawa, mungkin lucu atau kelakar sangatlah bila diaorang tenguk aku hisap rokok semula.

Di Kulompo aku terpaksa pergi ke Kampung Bahru untuk mendapatkan rokok keretek seludup kerana rokok yang sah dijual kat kedai tidak sama rasanya. Aku pun hairan juga kenapa rasanya tidak sama. Yang diseludup itu lebih kaw[7] lebih kick dan lebih memuaskan tekak. Mungkin rokok seludup tersebut diaorang taruk lebih candu, lebih itu dan ini. Kira tak ikut piawaian[8] antarabangsa gitu!


Aku tidak menyambung kontark di Brunei. Aku meneruskan kehidupan aku di Kulompo dengan berniga secara kecil-kecilan sambil ditemanai rokok keretek. Sehinggalah satu hari ketika bangun pagi aku mendapat batuk teruk. Batuk yang keluar bersama kahak[8] berwarna hijau pekat. Mual-mula aku sangka batuk biasa sahaja. Untuk meredakan batuk aku minum Breacol tetapi batuk tidak berhenti. Akhirnya aku kalah. Aku terpaksa pergi ke klinik untuk mendapatkan ubat batuk yang lebih power!

Masa yang sama, jodoh untuk berumah tangga juga makin hampir. Tentunya nanti bakal isteri aku tidak suka bau dan asap rokok. Sejak itu aku sekali lagi berhasrat untuk terus berhenti merokok. Caranya, aku mesti berhenti membeli rokok. Jika terasa ingin merokok, aku hanya perlu minta sebatang dua dari kawan-kawan tetapi rasanya ngak enak seperti keretek!


Aku masih ingat, hari ketika aku hendak bernikah itulah aku mengakhiri zaman ketagihan menghisap rokok keretek. Kini, sudah hampir 18 tahun aku tidak merokok. Mungkin  paru-paru aku tidak lagi hitam seperti dolu atau setidak-tidaknya tidak ada lagi lendir hijau pekat yang barbau busuk keluar dari kerongkong aku, dengan izin Allah SWT.




Nota Lutut: Benarkan aku memetik kata-kata dari Rasulullah SAW, iaitu "Sebaik-baik manusia ialah orang yang panjang umurnya dan baik perbuatannya. Seburuk-buruk [jelek] manusia ialah orang yang panjang umurnya tetapi buruk perbuatannya". - Wallahuaklam!

 


12 October 2015

BUKU RISALAH AMAL



Selasa, 13 Oktober 2015


Alhamdulillah! Kita bertemu semula di entri Buku Risalah Amal dengan pertukaran template blog iaitu dari Awesome Inc kepada Dynamic Views. Pada awalnya memang ada sedikit kesukaran untuk aku menggunakan template Dynamic Views kerana udah terbiasa dengan template lama yang backgroundnya ada  semburan watercolour. Pertukaran template ini juga tentunya akan mengingatkan aku kepada tahun bahru [Awal Muharam 1437H] yang jatuh pada petang ini [sabelum Magrib] Selasa, 13 Oktober 2015.

Buku Risalah Amal ini dikarang oleh Hj Mohd Daud Alyatimie aka Matlub yang dicetak pada tahun 1969 dan sahingga tahun 1995 udah diulang cetak sebanyak 19 kali, kira antara buku terlaris gitu! Ikut kata Matlub pada muka surat 15 - Kata Penyusun iaitu kandungannya telah dikumpul sejak beberapa lama dahulu, hasil daripada pelajaran dan bacaan beberapa buah buku serta kitab-kitab.

Kandungan buku tersebut bermula dengan membicarakan tentang Agama Islam, Iman serta Rukun Iman dan Rukun Islam. Seterusnya tentang Pelajaran Sembahyang, Rukun Wudhu, Wirid dan Doa-Doa Selepas Sembahyang, Puasa, Zakat,Talqin Mayat, Doa Akhir Tahun Hijrah [dolu dieja Hijriyah], Amalan Sebelum Tidur dan bermacam-macam wirit dan bacaan ketika menghadapi darurat atau rusuhan termasuk gak bacaan pendinding kene tembak, doa ketika menghadapi musuh, doa menundukkan musuh, doa menjauhkan permusuhan misalnya serta lain-lain amalan.

Jika aku nak diceritakan tentang wirid dan doa ne memanglah banyak. Macam-macam tajuk buku tentang wirid dan doa ada dijual tetapi yang sukarnya ialah mengamalkannya. Sama seperti kita membeli sahelai jacket. Satelah kita beli, jacket tersebut kita akan gantung. Lama udah tergantung sehinggalah satu hari kita hendak memakainya kerana mahu mengahdiri satu majlis keramaian. Alih-alih ketika kita menyarung sambil menyelok poketnya, kedua-dua poketnya udah berlubang kerana ditebuk lipas. Pasal apa ditebuk lipas, sebab kita jarang-jarang memakainya Bai!

Daripada aku bercerita tentang wirid dan doa ada baiknya aku berkongsi dengan pembaca diluar sana mengenai tulisan Matlub yang berkisar pasal orang-orang Melayu yang gemar bacakap kosong seperti tin kosong. Matlub juga ada menulis tentang sebab-musabab kejatuhan orang Melayu dan agama Islam. [Ini kerana beliau memiliki sifat rasa tanggungjawab untuk membantu orang Melayu melalui penulisan]. Mungkin kesederan beliau timbul, satelah melihat orang Melayu cuba diaibkan kali kedua, ketika terjadinya rusuhan antara kaum pada 13 Mei 1969.


Bercakap Kosong!


Penulis  yang dikenali sebagai Matlub ini meluahkan isi hatinya dengan berkata iaitu kebanyakan orang Melayu daripada pelbagai peringakat, bila mendengar cakap-cakap mereka - dimana sahaja, seolah-olah semuanya tahu dan pandai dalam banyak perkara. Semua tahu itu dan ini, serta teringinlah sangat mencari kesenangan, semuanya bersemangat kebangsaan, hanya pandai menyalahkan orang lain, tetapi apabila diteliti hampir semua orang yang bercakap itu tidak berbuat seperti apa yang dicakapkannya. Kira, cakap tak serupa bikinlah!

Sambung penulis lagi, seperti kata-kata hendak menolong ahli-ahli perniagaan Melayu sebagai contoh, tetapi seumur hidupnya langsung tidak membeli di kedai Melayu. Cakap sahaja hendak menolong tapi habuk pun tarak! Malah, kalau ada sedikit kesalahan pada peniaga-peniaga Melayu, kesalahan itulah diperbesarkan sehingga bertahun-tahun. Inilah salah satu sebab mengapa bangsa Melayu hari ini gagal, kegagalan bangsa Melayu itu sebenarnya udah sangat lama, sejak bangsa Melayu diaibkan oleh Portugis di Melaka pada 1511.


Kejatuhan orang Melayu khasnya dan orang Islam amnya, dimana sahaja sekarang ne adalah salah orang-orang Melayu itu sendiri. Sebab kejatuhannya ialah tidak berpegang teguh pada ajaran dan kehendak-kehendak  agama Islam. Mereka tidak mempunyai iman yang kuat, malah sifat hasad dengki sentiasa bermaharaja-lela, bercakap tidak jujur, tidak bertimbang rasa, bersikap sombong, mementingkan diri sendiri, bermuka-muka, mengejar pangkat dan hidup mewah, mengejar segala puji-pujian, mengejar segala gelaran-gelaran, tidak berfikiran panjang akan nasib bangsanya sendiri, tidak percaya kepada bangsa sendiri. Kalau hendak membantu bangsa sendiri, hanya seperti melepas batuk ditangga.


Penulis buku Risalah Amal, meminta orang Melayu bersatu, terutama kepada pemimpin-pemimpin, pimpinlah dengan jujur. Sering-seringlah mengadakan perbincangan, bertukar-tukar fikiran, berdailog dengan semua lapisan masyarakat dengan rasa telus ikhlas serta tanggung jawab untuk memajukan bangsa Melayu kerana ketika ini orang Melayu belum lagi mendapat tempat yang selayaknya. Janganlah berpuas hati selagi belum 100% berjaya, ujar penulis Matlub diakhir penulisan beliau. - Wallahuaklam!


Nota Lutut: Tulisan Matlub [Hj Mohd Daud Alyatimie] ini ditulis sekitar tahun 1969 dalam tulisan jawi. Dicetak dan terbitkan oleh

Pustaka Muda [ISBN 983-869-002-3], No 38, Jalan Tun Perak - Malaysia. Ketika aku menaip pasal rencana tulisan Matlub ini, ada beberapa ayat atau tata bahasa yang aku ubah bagi memudahkan pembaca faham, terutama genarasi why! Akhir sekali, aku ucapkan selamat menyambut tahun bahru 1437 Hijrah!

10 October 2015

BUDU, CENCALOK & MANGO PICKLE


                 

  • Ahad, 11 Oktober 2015
     


    I- Apartment. Aku sedang merehatkan diri diruang tamu sambil membaca akhbar UtusanMalaysia. Pagi tadi ketika bersarapan bersama isteri di Karak, aku hanya sempat membaca tajuk-tajuk berita muka satu. Salah satu berita menarik ialah penemuan 2 daripada 7 murid Orang Asli yang hilang di hutan Pos Tohoi, Gua Musang. Penemuan 2 murid itu dianggap satu keajaiban kerana mereka mampu hidup dalam tempuh 47 hari didalam hutan belantara.

    Sambil menghirup Nescafe Oh So Creamy iaitu kopi campuran [premix coffee], aku menyelak lembaran akhbar muka 29 Luar Negara dimana ketika ini aktivis Palestin  mengisytiharkan intifada atau kebangkitan ketiga bagi menentang penindasan dan kekejaman Isreal di Tebing Barat.

    Begitu juga tentang berita empat peluru berpandu Rusia yang dilancar dan disasarkan terhadap kedudukan kumpulan militan Negara Islam [IS] di Syria, tersasar pulak dan terhempas kat Iran. Peluru berpandu itu dipercayai sebahagian daripada yang dilancarkan serentak oleh Rusia dari kapal perangnaya di Laut Kaspia.

    Lain halnya di Sydney Australia, bilamana satu penganjuran protes anti-Islam dirancang selepas seorang remaja Islam berusia 15 tahun, Farhad Khalil Mohammad Jabar ditembak mati oleh polis kerana menembak mati seorang akauntan polis, Curtis Cheng di ibu pejabat polis di Sydney, baru-baru ini. Apapun, PM Australia, Malcolm Tumbull membidas tindakan penganjuran protes anti-Islam yang disifatkan beliau sebagai memecah-belah perpaduan dinegara tersebut.

                   


    II- Di Ruang Dapur.
    Aroma ayam berempah kari yang sedang digoreng oleh isteri aku berapongan bersama asap yang masuk ke ruang tamu. Aku menutup akhbar, bangun lalu menambah kelajuan kipas sebagai tanda meminta asap yang berkumpul di dalam,  keluar segera melalui jendela yang terbuka.

    Nasi udah masak. Begitu gak dengan ayam goreng serta hirisan timun, tomato, bawang dan hirisan cili hijau. Sekiranya tidak ada  sambal belacan, budu atau cencalok kira masih tidak lengkap. So! Aku buka peti sejuk, ambil sebotol kicap sebagai penganti kuah dan mango pinkle penganti sambal belacan.

    Bercakap pasal resepi ayam goreng rempah kari ne, mudah je! Ayam yang udah dipotong dan dibersihkan hanya digaul dengan sedikit garam, serbuk kunyit, serbuk ketumbar, sedikit serbuk lada sulah [white paper] dan serbuk kari serta taburkan juga sedikit daun kari. Kemudian ayam yg udah digaul boleh digoreng bersama dengan daun kari sekali.

    Berbeza sedikit dengan resepi ayam goreng berempah sebenar dimana kita terpaksa mengiling rempah-ratus atau memblender bahan-bahan seperti bawang merah, bawang putih, serai, ketumbar, jintan manis, jintan putih, halia, lengkuas, kunyit hidup sedikit gula dan garam. Kemudian bahan-bahan yang udah digiling halus digaulkan dengan ayam. Lepastu kena rebus dahulu separuh masak sebelum digoreng. - Cerewet sikitlah kojernya tetapi hasilnya memang terbaek Bai!


    Ada gak kawan aku bagitau, kalau nak makan mesti ada kuah atau setidak-tidaknya sup kosong, jika tidak...makan rasa tak puas katanya. Tetapi aku bab kuah ne tak kisah sangat, janji beras yang ditanak menjadi nasi yang lembut, sedikit berkanji dan berbau harum. Kemudian ada kicap, sambal belacan atau sambal tumis pun udah cukup. Yalah! Kekadang dek kekangan masa atau malas nak menumbuk cili buat sambal jadinya budu atau cencalok pun udah dikira menyelerakan Bai!


    Bukan semua orang boleh makan sambal belacan, budu atau cencalok Bai! Ada gak yang alah dengan makanan laut lagi-lagi makanan laut tu udah diperoses seperti budu misalnya. Budu dibuat dari ikan, disimpan [pekasam] dalam tempayan. Begitu gak cencaluk yang dibuat dari udang geragau [udang halus] yang diasinkan dengan air garam lalu diawet yang memakan masa sedikit lama.

    Jika
    kita alah dengan sambal belacan, budu dan cencalok, kita masih ada pilihan  iaitu kita boleh menjamah sedikit mango pickle sebagai penambah selera. Acar atau pickle ini boleh didapati di kedai-kedai runcit tetapi diaorang tak jual kat kedai 24 jam Seven'E. Selain mango, terdapat juga olive pickle yang rasa kedua-duanya hampir sama iaitu sedikit masam.

    Kita makan sebab kita lapar. Bila udah kenyang kenalah berhenti. Jangalah disebabkan ada ayam goreng berempah ditambah pulak dengan adanya sambal belacan atau budu, kita lupa dunia. Ya! Kita hidup bukan untuk makan semata-mata tetapi nikmatilah makanan yang terhidang didepan mata dengan penuh kesyukuran kerana kita makan bertujuan untuk terus hidup.

                 
    Seperti
    yang pernah aku baca dalam buku Halal & Haram susunan Mustaffa Suhaimi iaitu 'Dasar hukum Islam mengenai makanan dan minuman adalah paling mudah. Setiap yang baik adalah halal, tetapi yang buruk yang membawa bencana diharamkan'. Allah SWT berfirman:

    Maksudnya 'Wahai manusia! Makanlah apa yang ada di bumi yang halal dan baik dan jangan kamu ikut jalan syaitan kerana syaitan itu musuh kamu yang jelas' - [Al-Baqarah, ayat 167

                          

    III- Masa
    bebudak dan ketika meniti zaman remaja, aku hanya makan apa yang disajikan oleh arwah ibu aku. Salah satu menu yang menjadi kemestian ialah pucuk ubi rebus bersama sambal belacan. Kemudian, aku pernah cobak merasa cencalok ketika melawat Melaka dan mencuba Budu ketika berada di Dungun, Terengganu.


    Baik sambal belacan, budu atau cencalok - ketiga-tiga penambah selera ini tidak lagi aku jamah kerana allergy. Jika aku termakan gak, kulit akan menjadi kemerah-merahan dan gatal. Untuk mengatasinya, aku terpaksa menelan sebiji Zyrtec yang boleh didapati kat kauter farmasi.

    Jelaskan Bai! Yang sedap itu kekadang memudaratkan. Yang membawa bahaya dan mudarat itu hukumnya haram, sebaliknya yang memberi menafaat itu hukumnya halal. Seperti tumbuhan, asal hukumnya segala jenis tumbuhan yang boleh dimakan adalah halal kecuali jika zatnya berubah hingga membawa bencana kepada pemakannya.

    Misalnya, gandum, tamar dan anggur asalnya halal tetapi menjadi haram bila berlaku perubahan zatnya hingga menjadi arak dan memabukan. Begitu gak dengan binatang, menurut ulama tafsir, binatang yang diharamkan pada umumnya ada empat jenis iaitu khinzir [babi], darah, bangkai dan binatang yang disembelih bukan kerana Allah.



    Nota Lutut:
    Jangan pembaca salah faham pulak tentang sambal belacan, budu dan cencalok. Makanan tersebut masih boleh dimakan selagi tidak mendatangkan mudarat atau bahaya kepada manusia. Sebarang hukum sama ada halal atau haram hanya ditentukan oleh Allah SWT kerana Dia sahaja yang berhak menentukanya. - Wallahuaklam!

BIARLAH GAMBAR YG BICARA!









07 October 2015

TERTINGGAL KUNCI RUMAH!



                    -<<<<<>>>>>-


  • Isnin 5 Oktober 2015

    Kolumpo!
    Cuaca berjerebu menyambutku setibanya aku dipusat bandar Kuala Lumpur. Mungkin ketika ini bacaan IPU [Indeks Pencemaran Udara] antara 51-100 iaitu status yang dikira sederhana baik berbanding Batu Muda 227, Cheras 177 dan Putrajaya 217 yang dianggap kualiti udaranya tidak sihat atau sangat tidak sihat.

    Aku datang dari tanah kebun di Lancang kerana ada urusan. Singgah kejap kat gerai  nak beli senaskah Kosmo! Ketika aku menyelok backpack aku untuk mengambil wallet baru aku perasan yang kunci rumah aku tertinggal dikebun. Alamak! Camana nak masuk rumah, bisik hatiku. Kalut! Kalut!


    Aku call Uwan di Tanah Kebun bagitau serangkai kunci tertinggal dan minta simpankan. Lepastu telepon pulak isteri aku yang sedang bekerja di sekitar Jalan Raja Laut. Isteri aku suruh ambik je kunci rumah kat pejabat tetapi aku memilih untuk jalan-jalan dahulu sebelum balik rumah bersama, pada pukul 0430 petang nanti.


    Aku mau jalan-jalan, pekena teh tarik di bawah flat Malayan Mansion sambil membaca Kosmo! Aku mula mengatur langkah, menyusuri Jalan Silang dan shortcut ikut taman mini disekitar Clock Tower. Terasa diri seperti orang asing apabila melihat orang ramai mundar-mandir, ada yang sedang duduk dikerusi mengadap screen handpon, berdiri dihadapan rumah kedai sambil memerhati kawan-kawannya membeli belah dan ada yang berbual dalam bahasa yang tidak aku fahami.

    Berjalan, perlahan sahaja ketika melalui lorong kecil  disebelah siar-kaki bangunan Hong Kong Bank. Melintas jalan dihadapan Stesen LRT Masjid Jamek kemudian lalu dicelah-celah gerai dihadapan Wisma Yakin dan terus masuk ke flat Malayan Mansion. Niat nak pekena teh tarik terpaksa dibatalkan bila melihat ramainya kaum sedang menikmati teh tarik.

    Melangkah kaki diantara dua gerai teh tarik lalu keluar dari flet Malayan Mansion menuju Campbell Shopping Complex. Wah! Dah ada hotel kat sini. Malah, shop lot juga hampir penuh dengan peniaga-peniaga yang menjual barangan kulit seperti talipingang, beg, kasut dan jacket. Ada gak peniaga yang menjual  kain ela yang dibawa khas mungkin dari Pakistan.

    Aku gerak ke arah Pertama Complex. Masuk kelorong arah ruang niaga yang dikhaskan untuk peniaga-peniaga Melayu. Kat sinilah tempatnya kalu kaki-kaki motor dan anggota-anggota keselamatan nak dapatkan barang keperluan. Aku singgah dikedai rakan aku bernama Fikri, kemudian Fikri cadangkan minum kat salah sebuah gerai di hadapan bangunan Mara. Ketika menanti pesanan tiba, aku ceritakan kepada Fikri pasal aku tertinggal kunci rumah!

    "Ahh! Itukan perkara biasa. Aku pun pernah tertinggal kunci. Yang lebih kelakar tu, pernah terjadi kat aku ialah bila aku isi petrol rm30.00 kat stesen Petronas. Aku bagi duit kat kauter lepastu masuk kereta, idupkan injen dan belah. Lebihkurang 5 minit perjalanan aku baru ingat yang aku belum lagi isi petrol. Apa lagi, aku patah baliklah ke stesen minyak".

    "Yalah Bro! Kekadang kita alpa, otak serabut dan tak boleh fokus. Dolu pernah terjadi kat studio, bilamana bilik kopi meletup dan mengeluarkan asap hitam. Bila aku masuk bilik tu, baru aku ingat tadinya aku ada masak air panas menggunakan kole dan besi pemanas. Memang waktu tu aku tengah sibuk nak siapkan design untuk pelanggan aku, sampai lupalah"


    Perbualan terhenti seketika. Dua pinggan Cha Koew Teow dan satu gelas teh ais serta segelas iced lemon tea udah terhidang diatas meja. Sambil menyedut teh ais si Fikri menyambung perbualan yang terputus sebentar tadi.

    "Aku pernah gak tertinggal kunci rumah. Aku hanya ingat bila udah sampai kat tempat kerja. Kelam kabutlah aku balik rumah. Nasib baik kunci tu masih tergantung kat pintu luar. Kalaulah ada Mat Pet atau Penyamun Tarbus nampak kunci tu, habislah!"


    "Ada masanya Bro, kejadian yang tidak sepatutnya berlaku tetap akan berlaku. Ia diluar kawalan kita. Mungkin udah ditakdirkan"



    "Contohnya?"
    Fikri terus menjamah seekor udang yang ada di tengah-tengah Cha Koew Teow. Aku perhatikan si Fikri makan sangat berselera. Separuh Cha Koew Teow udah dibedalnya.

    "Begini. Aku pernah tertinggal flight. Masatu aku flight dari KLIA ke Miri dan transit kat airport Kuching. Masa perjalanan yang panjang buat aku tertidur. Bila aku tersedar, aku lihat beberapa crew sedang membersihkan lantai dan tidak ada seorang penumpang pun yang tinggal. Semua penumpang udah keluar"


    "Lepastu apa jadi"



    "Aku masatu blur. Aku terus keluar dari pesawat. Bila aku menghampiri kauter imigresen, aku rasa ada tertinggal sesuatu. Aku tak ingat apa ke bendanya.  Aku patah balik ke dalam pesawat ambik barang dan keluar menuju ke dewan menunggu. Kemudian aku terus ke tandas"


    Sambil tangan aku menolak  pinggan yang masih berisi sedikit Cha Koew Teow ketepi. Aku menghirup Iced Lemon Tea. Si Fikri pulak mengeluarkan sebatang rokok, membakarnya, lalu menyedut dengan rakus dan melepaskan asapnya ke arah pancutan air.

    "Wah! Excited aku dengar story ne"  Fikri memandang tepat pada wajahku seperti minta disegerakan. Aku menghirup semula air yang berbaki hingga habis lalu menyambung cerita.

    "Bila aku masuk semula ke dewan menunggu dan bertanya pada crew penerbangan tentang flight ke Miri, crew tu bagitau - baru sebentar tadi flight berlepas. Kata crew tu lagi udah tiga kali nama aku diaorang panggil. Lepastu crew tersebut bawak aku berjumpa pegawai Mas. Untuk menyambung perjalanan aku kena bayar tambang tambahan sebanyak rm200.00. Tetapi aku tak dapat bayar pasal wallet aku ada dalam backpack dan backpack serta bagasi aku  udah terbang ke Miri. Satelah pegawai Mas tu berbincang, akhirnya aku dibenarkan berlepas ke Miri secara percuma"


    Masatulah aku sangat-sangat bersyukur kepada Ilahhi dan berterima kasih kepada pegawai-pegawai Mas kerana menggunakan budi bicara mereka ketika aku menghadapi kesulitan - Cut!

                    -<<<<<>>>>>-

    Sebenarnya masih ada story yang aku nak bagitau pada Fikri tetapi memandangkan waktu udah melintas ke pukul 0405 petang, jadinya aku dan Fikri menamatkan perbualan. Kali ne si Fikri nak payung. Usai membayar harga makanan si Fikri masuk ke dalam Pertama Complex ikut pintu tengah. Aku pulak gerak ikut Jalan TAR melalui hadapan bangunan Sogo, deretan rumah kedai dan berhenti seketika dihadapan restoran Coliseum Cafe.

    Ikut sejarahnya, bangunan yang menempatkan kafe ini udah berdiri gah sejak 1921 di Batu Road, kemudian Batu Road ditukar nama kepada Jalan Tuanku Abdul Rahman [TAR] pada 1960, sempena nama Yang di-Pertuan Agong pertama.

    Cafe ini diasaskan oleh sekumpulan ahli perniagaan Hainan yang membawa bersama gaya masakan mereka tetapi menyesuaikannya dengan rempah Melayu, Cina dan India. Sewaktu ketika dahulu [bahari] Coliseum Cafe ini merupakan tempat terkenal menjamu selera untuk pegawai-pegawai penjajah British, pegawai kerajaan, pengusaha ladang, pengusaha lombong timah serta ahli-ahli perniagaan dan lain-lain.

    Diceritakan oleh Kapten Morgan yang mempunyai 42 tahun pengelaman iaitu kesemua lima bekas Perdana Menteri iaitu Tunku Abdul Rahman, Tun Abdul Razak, Tun Hussein Onn, Tun Dr Mahathir Mohamad dan Tun Abdullah Ahmad Badawi mempunyai satu persamaan iaitu mereka gemarkan Coliseum's sizzling stem.

    Cafe yang banyak menyimpan kisah silam ini terutama generasi 'Malaya' khabarnya kebanyakan pelanggan orang lama akan membawa anak cucu mereka berkunjung ke cafe ini untuk menikmati masakan sambil bercerita tentang kisah cinta mereka serta pengelaman masa zaman penjajah gitu! 


    Nota Lutut: Soalnya, masakan kat Coliseum Cafe ne halal ke! Tepuk dada tanya selera. Itu orang dolu-dolu kata. - Wallahuaklam!




05 October 2015

DARI GOMBAK KE LANCANG


Selasa, 22 September [6.24PM]
He...he...Man, hari Sabtu ne rmah Lan Techuk ada kenduri ank dia kawin. Dia jemput smua mmber2...lu dtg tau...bgitau Majid ngan Ali skali. Kita jmpa nti...Sabtu ne 26hb...

Baha Gombak


Aku membaca pesanan dari Baha sekali lagi. Sms yang ringkas tetapi tidak dinyatakan kat mana lokasi majlis. Aku tanya Baha dan dia bagitau Lan Techuk buat majlis kat rumah dia. Aha! Secara kebetulan atau suratan takdir aku ketika ini  berada di pinggir Kolompo. Jika di izinkan oleh Allah SWT, tentunya aku dapat datang ke majlis tersebut nanti sambil bertemu rakan lama.


     -<<<<<>>>>>-  


Sabtu, 26 September [1230 tengahari]

Kampung Kerdas Gombak. Aku pernah tinggal dan membesar di desa ini, malahan aku juga pernah tinggal di pinggir jalan ke Kampung Sungai Pusu [tapak UIA sekarang], Batu 9 dan Batu 8. Bersekolah rendah di Batu 7 Gombak Utara dan bersekolah menengah di Gombak Setia. Bermain bola di padang bomba, sesekali berenang-renang di sungai dengan kawan. Memetik buah mangga dan rambutan, berbasikal ke pinggir Batu Cave mencari peluru tembaga bersama Karim Wahab.


Aku tidaklah berasa kekok jika sesekali terjah masuk ke-lembah, ke-paya atau menyusuri lorong-lorong di sekitar Kampung Kerdas pasal kebanyakan otai-otai[1] kat kampung ne memang aku kenal termasuk JKKKP En Zakaria Mohd Yusuf. Pernah gak aku buat larian bersama abang aku Hj Omar, En Zakaria, Hamid Malaysia, Bahrom dan beberapa rakan pompuan, membawa bendera Malaysia ke sempadan negeri Pahang melalui jalan lama Bentung-Karak atas nama Larian Bendera Malaysia anjuran Belia 4B gitu!

Banyak kenangan manis ketika tinggal di Kampung Kerdas termasuk menjadi penulis surat cinta kepada rakan kamcing[2] aku [tak perlulah aku sebut namanya] Biasanya, setelah selesai menulis aku akan menyerahkan surat tersebut di kedai Mamak, dengan bayaran rm1.00 henggit beserta secawan teh panas serta sepinggan mee rebus. Ada sesekali aku dan Paru [satu-satunya rakan India] diajak oleh rakan kamcing aku ne menemani beliau berdateing dengan girlfriend kat Ulu Langat. Fuhhh! Masatu Ulu Langat tu dikira jauh gak kalu naik bas. Cut!


                   -<<<<<>>>>>-

Di majlis, aku dan isteri duduk di meja paling kiri berhampiran meja buffet dengan ditemani En Zakaria Mohd Yusuf [JKKKP], Baha, Ajak Jinjang dan Karim Wahab. Sambil menikmati makan tengahari, kami berbual kisah-kisah lama sewaktu usia kami meniti remaja.


Usia remaja adalah dikira sebagai fasa ke-4 setelah melepasi fasa pertama iaitu ketika berada dalam alam kandungan ibu selama 9 bulan, fasa ke-2 pulak ketika kita bayi dan fasa ke-3 bilamana kita di gelar sebagai kanak-kanak atau istilah manjanya bebudak[3] gitu! Yang dikatakan remaja itu ialah antara umur 13 tahun hingga 21 tahun. Alam remaja memang sedikit giler. Inginkan kebebasan, lihatlah cara berpakaian mereka masatu, cara bercakap ala kutu tak ikut buku dan memang haru-biru.

Masa remaja banyak dihabiskan dengan kawan-kawan. Bila rasa sunyi dan celaru, kawanlah tempat dijadikan rujukan, nasihat yang kekadang membawa remaja bingung hingga hilang pedoman dan jati diri. Zaman remaja yang rapuh, sentisa gelisah mahu mencari arah. Mahu cuba itu ini walaupun mereka tahu jalan yang di pilih itu salah. Ya! Satu alam yang terpaksa ditempuh, dilalui,  kerana udah aturan hukum iaitu remaja pastinya akan menjadi dewasa. - Fullstop!

 




                      -<<<<<>>>>>-

  • Lebuhraya Pantai Timur
    [Sabtu, Pukul 1345 tengahari]

    Cuaca  berkabus! Ohhh! Mana mungkin ada kabus hendak bertugas jika waktu sebegini biasanya sang matahari udah menegak diatas kepala. Tetapi, matahari ketika ini juga tidak kelihatan wajahnya, adakah sang matahari merajuk dan tidak boleh dipujuk. Lihatlah ketika ini, kenderaan bergerak perlahan kerana jarak pengihatan agak terganggu dan kebanyakan kenderaan menghidupkan lampu merah dibahagian belakang.

    Suram dan berjerebu. Jerebu ini pula diberitakan datang dari negara jiran Indonesia tanpa memberi salam, berulang pulak setiap tahun dan ikut rekod, tahun 1997-1998 adalah tahun yang paling teruk dilanda jerebu akibat pembakaran yang disengajakan atau terbakar akibat musim panas yang perpanjangan.

    Dolu, semasa berlaku kebakaran terbuka, titik panas dikesan berada di Sumetara dan Kalimantan. Kali ini asap hitam yang pekat itu boleh dilihat belah Sumatera dan Riau khususnya yang menyebabkan hak untuk menghirup udara segar dinafikan serta menjejaskan kehidupan jutaan manusia serta binatang ternakan.

    Dari tol Gombak, melepasi pulak tol Bentung, tol Karak dan akhirnya kami dapat gak melepasi palang tol Lancang dengan selamat setelah membayar menggunakan duit maya - kad Touch 'nGO! Melepasi tol Lancang, dihadapan ada simpang. Sabuah papan tanda petunjuk arah. Jika belok ke kiri arah ke Mempateh dan Lancang, andainya beluk ke kanan kita akan pergi ke-arah Kuala Gandah iaitu tempat Konservasi Gajah Kebangsaan dan Deerland. - Esuk kita ge deerland nak!


                   -<<<<<>>>>>-


    Di Tanah Kebun [Pukul 1450 petang]

    Sepi. Pintu pagar berkunci. Hanya kelihatan beberapa ekor anjing berkeliaran. Anjing-anjing yang setia itu adalah pengawal tak bergaji. Di kabin, juga pintunya berkunci. Bayang adek aku Ali, anak buah aku Salim, Amat dan tukang rumah Wak Husni juga tidak kelihatan, mungkin mereka sedang bercuti sempena Hari Raya Haji. Dihadapan pondok papan dua tingkat pulak, hanya kelihatan sebuah kereta Satria warna biru tanpa tuan. - Si Uwan dan Bob mungkin keluar, bisik hatiku.

    Si Faizal pulak udah lama menghilang. Anak buah aku yang seorang ini pandai buat kerja pendawaian letrik, pandai juga bertukang, tetapi kecundang. Bukan kerana kalah dengan cuaca panas atau dek jerebu tetapi pada firasat aku, dia kecewa kerana gagal berhubung dan bergaul. Kira human relation[4] sesama keluarga tidak cukup dewasa gitu!

    Apapun yang terjadi, ada baiknya kita bertenag dan berfikiran positif. Seperti kata orang bijak pandai yang sering memberi motivasi 'kegagalan itu bukanlah penamat kepada kehidupan, malah kekadang ia memberi semangat untuk kita terus bangun dan berjuang'. Ya! Kegagalan bukan satu rintangan dan rintangan bukan satu halangan ujar iklan Milo.

    Satu hal lagi, kita sebenarnya sedang di uji, mugkin diuji tentang rezeki, tentang keimanan atau kita diuji tentang kematian. Malah sebuah hadis nabi ada menyebut setiap manusia, Allah SWT akan berikan  sebanyak 99 ujian kematian bermula dari bayi hinggalah sebelum mati, sehinggalah ujian yang ke 100, maka kita akan mati. Tupasal, kalau kita udah berumur 40 tahun tetapi tidak juga berubah sikap ke arah yang baik, maknanya kita tidak akan berubah lagi sehinggalah kita dibacakan talkin[5] nanti! - Wallahuaklam!