12 July 2017

PANDANGLAH LIHATLAH!




Lirik!
[Pandanglah, lihatlah pinggangku yang ramping dan dadaku yang bidang. Marilah tuan-tuan dan nyonya, sama-samalah pandang. Perempuan yang cantik bikin hati goyang].
- Penyanyi Lagenda Puan Sri Saloma.

1- Tengahari
di Tanah Kebun. Radio dari jenama Panasonic berwarna metelik yang dibeli sepuluh tahun lalu, sedang memutarkan lagu dendangan Saloma[1]. Di luar kedengaran anjing menyalak sahut menyahut. Ada yang menyalak garang. Ada yang bunyinya mendayu-dayu seperti terpandang hantu jerangkong.  Salah se-ekor anjing yang menyalak mendayu-dayu itu pastinya si Putih.

Tetiba ingatan aku berbunga semula bilamana teringatkan anjing yang bernama Putih. Dua tahun dolu, ketika si Putih ditemui, anjing tersebut hanyalah se-ekor anjing betina yang sakit. Bulunya yang berwarna putih itu sangat kotor malah terdapat banyak kudis serta kurap disana sini. Anjing itu seringkali berbaring ditepi longkang bilik air berhampiran kabin pekerja. Ia kelihatan sangat lemah, barangkali sudah lama tidak mendapat makanan.

Ketika itu timbul rasa belas kasihan. Walaupong orang Islam tidak dibenarkan memelihara anjing namun tidaklah salah jika tujuan kita untuk menyelamatkan anjing tersebut dari mati kelaparan. Bermula dengan memberi lebihan atau saki baki makanan, akhirnya adek aku [Abdul Majid] membelikan sepeket besar palet makanan anjing supaya bulu anjing tersebut cantek dan kurapnya segera hilang, ujarnya. Tidak sampai tiga bulan, anjing betina tersebut  kelihatan cargas dan bersemangat untuk meneruskan hidup. Tanpa melalui proses temuduga, anjing yang digelar si Putih itu akhirnya telah bekerja sebagai pengawal keselamatan sepenuh masa di Tanah Kebun ini.

Gong! Gong! Wonggg!
Anjing-anjing masih menyalak. Aku meletakan buku Cikgu Shahnon DiMata Kami[2], bangun perlahan-lahan menuju tingkap. Menguak cermin tingkap nako. Kelihatan, nun di kaki bukit sekawan anjing sedang bergumpal[3], gigit-menggigit diantara satu dengan lain. Biasanya, anjing bergaduh kerana sikap tamak ketika mendapat makanan atau berebut betina. Ada juga kes, anjing luar yang kena belasah oleh si Putih kerana anjing-anjing tersebut cuba memasukki kawasan tanah kebun. Kira si Putih bersama gengnya kerja dengan penuh berdedikasi gitu!


2- Aku
sambung  membaca sebuah catatan pendek oleh Rahimidin Zahari[4] selaku penyusun/editor  buku Ciku Shahnon terbitan ITBM. Gong! Gong! Wonggg! Menyalak lagi. Bising. Telinga boleh pekak. Sekali lagi aku terpaksa meletakan buku yang sedang aku baca di rak buku. Aku menutup radio. Membuka laptop. Kali ini aku mahu menaip kisah terbaru seorang wanita bertudung bergambar bersama anjingnya yang tular dilaman sosial beberapa hari lalu.

Sebelum ini pun  aku sudah post entri bertajuk Arak|Anjing dan Babi[5] pada 20 October 2014 tentang program 'I Want to Touch A Dog' yang diadakan di Centaral Park, Bandar Utama, Kolumpo. Masa tu kecohlah bila melihat gambar beberapa gadis cantek bertudung memuat naik gambar mereka memeluk dan mengusap anjing seperti mengusap kucing. Mesra sangat!


Lalu apa yang terjadi selepas itu. Netizen[6]  yang sering bergayut dengan laman sosial mula mengencam tindakan tersebut dan ada juga segelintir yang like! Yang menyokong dan mengencam pun terdiri dari orang Islam yang memang ketagih dengan gambar atau video yang tular di laman sosial. Masing-masing cuba menjadi ustaz dan ustazah 'mee segera' dengan memberi 'fatwa'[7] itu dan ini.


3-
Adakah perbuatan bergambar sambil memeluk anjing dengan gaya mesra mereka itu dipaksa atau sengaja bertujuan untuk menimbulkan 'WoW' atau hendak menguji potensi diri yang barangkali nampak hebat di mata nitezen. Jika sekadar mahu menguji potensi diri tentulah tidak salah tetapi janganlah gunakan anjing sebagai alat untuk mencapai tujuan itu.

Dari riak wajah gadis bertudung yang memegang anjing itu nampak happy, pakaian pun cantek belaka, anjing yang di peluk itu tentulah bukan anjing kurap. Gadis bertudung itu juga kelihatannya bukanlah gadis desa yang naif, yang kurang akal budi. Nampak terpelajar dan dalam golongan orang berada gamaknya.

Sayangnya, orang yang sepatutnya [ibu bapa] mendidik gadis bertudung itu mungkin pandang anak-anak mereka hanya sebelah mata, menyebabkan anak-anak gadis itu mencari sebelah mata lagi sebagai retina bantuan untuk melihat diri mereka atau hanya sekadar hendak tayang muka cantek di laman sosial. Seperti lirik lagu nyanyian Saloma, 'Pandanglah, lihatlah, pinggangku yang ramping dan dadaku yang bidang. Marilah tuan-tuan dan nyonya, sama-samlah pandang. Pompuan yang cantek bikin hati goyang'. Racun Donia Wei!

4-
Diluar anjing-anjing itu mengonggong lagi. Ia sangatlah menggangu pekerjaan aku yang sedang bersemangat menaip baris demi baris. Banyak lagi yang hendak aku taip! Aku keluar dari pondok dengan rasa geram. Aku ambil beberapa ketul batu. Aku lontar ke arah geng si Putih. Bertempiran lari. Dari jauh si Putih menoleh. Matanya sedikit terbeliak, hairan barangkali melihat aku naik minyak. - Fullstop!

Nota Lutut:
Aku sengih sendirian dalam bilik. Hujung minggu ni aku nak balik Kolumpo. Excited sangat! Sebabnya aku hendak mencuba sendiri naik tren MRT dari laluan Sungai Buloh-Kajang yang beroperasi sepenuhnya pada 17 Julai ini. Taktau lagi aku nak mula dari stesen mana. Yang aku fikirkan ialah hendak  merayau-rayau di pekan Kajang. Eh! Kajang itu masih disebut orang pekan ker? Bukan Bandar Kajang! [Nanti, aku taiplah entri naik MRT ke Kajang]. Hehehe!


 

No comments:

Post a Comment