09 August 2017

MRT = PASAR SENI ke KAJANG




Kuala Lumpur

Aku tiba dihadapan pintu utama Pasar Seni. Semasa menunggu rakan, aku melihat sekeliling. Orang sentiasa ramai disini terutama pelancung yang menjadikan Pasar Seni sebagai salah satu lokasi yang 'mesti' mereka kunjungi. Dikenali juga sebagai Pasar Budaya atau Central Market[1] oleh penduduk Kolompo. Pasar ini diubahsuai sekitar tahun 1985 dan siap sepenuhnya  pada tahun 1986.

Tidak lama menunggu, rakan aku si Idris tiba. Idris cadangkan sarapan dahulu sementara menunggu kedatangan si Hosni.  Aku dan Idris sepakat mahu pekena teh tarik dan ruti banjir di Restoran Yusof dan Zakir yang terletak dihadapan 'Kasturi Walk'. Sebaik sahaja  kami mengambil tempat duduk, segera datang pelayan lelaki India lalu mengambil pesanan. Pada waktu yang sama, aku menghantar pesanan ringkas melalui handpon kepada Hosni, memberitahu  pertukaran lokasi pertemuan.


Dua gelas teh tarik dan dua pinggan ruti banjir telah terhidang diatas meja. Aku, sambil menghirup teh tarik, retina aku menerjah kehadapan dimana orang ramai sedang mundar mandir. Di lorong ini juga ada pertemuan budaya dagang dan seni. Ada yang suka membeli dan ada yang hanya melihat-lihat hasil seni. Dari jauh aku lihat si Hosni melangkah masuk, tersenyum dan kami bersalaman. Hosni melambai pelayan, segera datang dan lantas mengambil pesanan. 

2- Kami bertiga selesai bersarapan. Usai membayar harga makanan kami bertiga melangkah, berjalan kaki, mengheret kasut, meninggalkan kesan-kesan tapak kasut, menuju stesen Mrt[2] yang letaknya bersebelahan stesen Lrt Pasar Seni. Mungkin ramai orang Kolompo tidak perasan bahawa stesen Mrt bawah tanah itu ialah bekas tapak bas dan teksi yang dolunya dikenali sebagai 'Klang Bus Stand'.

Setelah membeli 'token' dikauter dengan hanya separuh harga, kami beriringan menuruni tangga eskalator. Oleh kerana stesen ini berada dibawah tanah, tentulah anak tangganya banyak. Aku berhati-hati ketika menggunakan eskalator. Aku juga memastikan tali kasut telah disimpul rapi. Manalah tahu, malang pulak tidak barbau. Tali kasut kita atau pakaian labuh kita tersangkut pada anak-anak tangga yang sedang bergerak. Masalahtu!

Selain eskalator, kita juga boleh menggunakan tangga biasa tetapi tidak ramai orang yang sanggup berbuat demikaian. Tidak dilupakan juga kemudahan bagi orang tua, ibu mengandung atau penumpang yang membawa 'baby stroller' - mereka boleh menggunakan lift gitu!

3- Kami bertiga sudah pun berada didalam perut Mrt. Inilah kali pertama kami berpergian ke Bandar Kajang menggunakan khidmat tren Mrt. Ini semua disebabkan terpengaruh dengan iklan tv, penawaran diskaun tambang 50 peratus sehingga 31 Ogas dan satu lagi sebab ialah cerita Mrt ini telah menjadi bualan ramai warga Metropolis. Ini buat aku teruja!

Malah, perkhidmatan Mrt laluan Sungai Buloh-Kajang Fasa Kedua ini akan melalui perjalanan sejauh 51 kilometer dengan 31 stesen termasuk tujuh buah stesen yang berada pada kedalaman yang bersamaan ketinggian bangunan 13 tingkat. WoW! Biar betul.


Mrt bergerak meninggalkan stesen Pasar Seni yang dikatakan mempunyai reka bentuk dan bertemakan 'pertembungan'. Ketujuh-tujuh stesen bawah tanah ini mempunyai reka bentuknya yang tersendiri menggikut ciri persekitaran lokasi stesen. Antaranya  ialah stesen Cochrane yang bertemakan 'kehidupan urban', stesen Merdeka[tema kemerdekaan], Tun Razak Exchange [Islamik Koporat], Muzium Negara[peralihan], Bukit Bintang[dinamik] dan stesen Maluri bertemakan 'genarasi baru'.

4- Sepanjang perjalanan menuju Bandar  Kajang,  apa yang aku nampak, yang aku suka, yang aku rasa ada sedikit rasa kesian ialah  berakhirnya rumah-rumah usang, gerai makan, bengkel, stor barang lusuh dan entah apa lagi, yang selama ini mereka kebal mendiami tanah-tanah kerajaan termasuk rizab jalan.

Setelah melepasi beberapa stesen, akhirnya kami melangkah keluar dari Mrt, turun ikut tangga eskalator menuju Restoran Sate Kajang Haji Samuri[3] yang jaraknya hanya 100 meter dari stesen Stadium Kajang. WoW! Ramainya kaum!


Dari jauh udah kelihatan orang ramai sedang memenuhi setiap inci ruang. Ada yang sedang beratur dikauter, ada yang sedang menunggu hidangan dengan berbual-bual, ada yang sedang makan sate dengan asyiknya dan ada juga macam kami, sedang tercari-cari meja kosong.

Kami melangkah, mencelah-celah diantara pengunjung yang ramai itu sehingga ke penghujung restoran. Kami sepakat memilih meja mengadap jalan. Hosni beriya-iya dan sanggup beratur dikauter bayaran. Aku dan Idris hanya mampu menunggu dengar sabar.

Keadaan dewan makan di restoran ketika itu memang nampak sedikit kelang-kabut. Setelah jarum jam berlalu selama 25 minit barulah nampak kelibat si Hosni menghampiri meja kami. Selepas itu menyusul seorang pelayan lelaki membawa minuman yang kami pesan. Kemudian datang pula seorang pelayan lain,  menghantar pesanan kami tetapi yang dihidang hanya nasi himpit dan kuah sate sahaja.

Air teh O limau udah separuh habis disedut. Perut aku mula berkeroncong yang bunyinya hanya aku sahaja dapat mendengar tetapi sate yang dipesan belum juga tiba. Setengah jam berlalu barulah sate dihidangkan diatas meja. Walaupun kuah dan satenya udah sejuk, kami bertiga tetap rasa gumbira ketika menikmatinya. Tambah-tambah gumbira lagi bilamana makan tengahari kali ini telah dibayar oleh si Hosni.

5- Usai makan sate, kami bertiga gerak menaiki tangga eskalator, membeli token dan menunggu tren. Sebaik tren berhenti dan membuka pintu, tidak ramai penumpang yang masuk kedalam tren. Tren bergerak meninggalkan  Stadium Kajang menuju Sungai Buloh. Pergerakan tren yang selesa buat kami asyik melihat pemandangan. Serta merta aku teringat akan satu lagi projek mega kerajaan iaitu ECRL[4] laluan antara Stesen Gombak ke Stesen Wakaf Bharu, Tumpat Kelantan.

Khabarnya, kos pembinaan ECRL sebanyak RM55 bilion itu ialah projek kerajasama antara Malaysia dengan China yang akan menyediakan landasan keretapi elektrik sejauh 688 kilometer. Landasan itu nanti akan menghubungkan Lembah Klang dengan Pahang [di Kota SAS, Bandar Indra Mahkota][5], Terengganu serta Kelantan dengan tempoh perjalanan mengambil masa cuma 4 jam gitu!

Rancangan kami seterusnya ialah hendak turun di Stesen Bukit Bintang, kemudian menaiki Monorail ke Stesen Titiwangsa. Dari Titiwangsa, si Idris akan balik ke Kampung Pandan dengan Lrt dan kami berdua pula akan turun di Stesen Masjid Jamek. Sebelum balik rumah, kami berdua mahu mengambil masa untuk bertenang  di Mamak Stall, Malayan Mansion - Jalan Masjid India, Kolompo. Fullstop!


Nota Lutut:
[1]Central Market [2]Mrt [3]Sate Kajang Hj Samuri [4]ECRL [5]Kota SAS Bnadar Indra Mahkota.

No comments:

Post a Comment