27 April 2015

KAYUH PTG ke MEMPATEH




Ahad 19 April 2015

Tengahari
di Tanah Kebun, ketika ini cuaca redup kerana baru sekejap tadi hujan turun rintik-rintik. Tertarik dengan cuaca yang redup, aku cadangkan pada Mat untuk pergi berkayuh  arah ke Mempateh. Mat setuju!

Pukul 1520. Aku dan Mat mula berkayuh meninggalkan kabin melalui tiga buah bukit yang permukaan jalannya dipenuhi batu kerikil. Sebaik melepasi bukit terakhir untuk ke jalan berturap tar, sinar matahari tiba-tiba muncul. Ohhh! Rupanya tadi sang matahari terlindung oleh sekawan awan putih dan sedikit awan kelabu.

Panas.
Bahang panas matahari ketika ini benar-benar mencabar kami. Panas terik, peluh jantan mengalir deras dan kami tetap teruskan berkayuh arah ke Simpang Tiga Kampung Teris. Berhampiran papan tanda Kg. Teris, kami akhirnya mengalah juga, apabila terpaksa berhenti untuk minum. Dahaga sangat!

Dari
Kampung Teris, kami berdua akan berkayuh melalui beberapa buah desa pingitan seperti Kg Paya Laman, melintasi simpang ke Kampung Tedong, Kg. Lubok Kawah sebelum sampai ke simpang tiga Kampung Mempateh. Di Mempateh nanti kami cadang untuk pekena Milo Iced disebuah warung yang terletak berhampiran masjid.

Melepasi
Kg.Paya Laman, kami take five atas permintaan siAmat. Tidak seperti berkayuh ke Jergoh pada minggu lepas. Kali ne memang letih giler, komen siAmat sebaik sahaja merebahkan basikal kat tepi longkang. Mat mengadu, kepalanya terasa sedikit pening tetapi tetap bersemangat untuk menghabiskan kayuhan ke Mempateh!






Mana tak letih!
Berkayuh pada cuaca panas terik dan laluan menuju ke Mempateh pulak kebanyakannya mendaki. Lain kali kalau kami nak berkayuh ke Mempateh kene kayuh seawal 0700 pagi atau kayuh petang kul 1700. Apapun, setelah berehat seketika, kami teruskan berkayuh. Semangat tuuu!
 


Simpang ke Kampung Tedong udah kami lepasi. Kini, kami udah berada di simpang tiga Kampung Mempateh. Kami menghampiri sebuah warung menjual iced blended. Menyandarkan basikal kat tiang, menarik kerusi berwarna merah, membuka helmat dan sarung tangan lalu memesan milo iced. Sruppp! Bunyi siAmat menyedut milo iced. Sekali lagi disedut, milo iced tu lenyap dan yang  tinggal hanya beberapa ketulan iced.


Si Amat memicit dahi. Aku menghulurkan sebiji pil jenama Paracil.  Amat meminta air suam dan pil tersebut ditelannya. Aku pulak, cuba berbual dengan seorang lelaki yang sedang leka menghisap rokok. Mula-mula berbual tentang cuaca panas, gst, catuan air, hinggalah isu-isu yang aku tidak berminat sangat iaitu isu 'politik masa kini'.


Panjang lebar lelaki di meja sebelah aku bercakap tentang pelbagai topik, akhirnya aku dapat memintas topik yang dibualkannya apabila dengan selamber aku bertanya akan  asal usul nama Kampung Mempateh.

Al-kisahnya, Mempateh itu berasal dari logat orang Minangkabau yang bermaksud 'Maman Putih'. Konon, dolu-dolu kat kawasan kampung dipenuhi tumbuhan Maman Putih. Jadi, pedagang-pedagang Minangkabau menyebutnya kawasan tersebut dengan panggilan Mempateh. Selain tu, Mempateh juga di kenali sebagai Lubuk Terua dan pernah menjadi kubu kuat Dato' Bahaman ketika zaman menentang Inggeris.

Puas hati bila asal usul Mempateh telah diketahui.   Milo iced pulak hanya tinggal iced yang sedang mencair. Aku dan Amat mahu berbudi, lalu bangun meminta diri. Membayar harga minuman dimeja depan dan di meja belakang. 

"Terima kasih daun keladi" 


Pendek sahaja bunyi ayat yang keluar dari lelaki di meja belakang. Kami senyum lalu berkayuh meninggalkan warung menuju Tanah Kebun. Jumpa Lagi!



No comments:

Post a Comment