24 August 2016

SENGAJA AKU DATANG ke KOTA MU



Masa berlalu. Dia keluar dari restoran mamak Haji Shahol setelah membayar harga minuman. Menyusuri kakilima rumah kedai, naik tangga escaltor, melalui cafe dan butik di Nu Sentral, masuk ke lorong lrt, mengimbas kad myrapid, memanjat tangga escalator - anak tangganya banyak. Tidak sempat dia membilang kerana matanya, mindanya ketika itu ada ruang lompong. Dia terkejut beruk sebaik menjejakkan kaki dilantai tempat menunggu lrt. Orang sangat ramai. Ramainya seperti menunggu keretapi di Tokyo. Jika ada lapan gerabak, maka ada lapan barisan, beratur menunggu di lantai platform. Dia turut beratur disalah satu barisan. Sementara menunggu ketibaan lrt, ada yang membaca the Sun, ada yang sedang melayan handpon, sedang melopong dan ada yang sedang meneropong gelagat orang lain. Tidak seorang pun membaca buku. Pelik barangkali, jika ada orang membaca buku.

Bunyi dari gerabak lrt menghampiri stesen. Tritt! Tritt! Trittt! Semua pintu terbuka secara automatik. Ramai penumpang keluar tetapi lebih ramai yang hendak masuk. Dalam perut lrt sudah penuh. Ada pengawal terpaksa menolak penumpang masuk supaya pintu lrt boleh ditutup. Pintu lrt sudah ditutup. Dia dan bebrapa penumpang dibelakangnya tidak sempat masuk. Orang ramai beratur seperti sebelumnya. Dia menunggu lagi. Menguji tahap kesabaran. Ujian dia bukan setakat bersabar tetapi ada ujian yang lebih berat iaitu ujian mata.

Mata dia pasti terpandang lenggang-lenggog gadis kota yang bergetah. Seperti yang pernah didengarnya dari bibir Hamka[1], pada kuliah Magrib  Masjid Negara. 'Boleh melihat perempuan tetapi hanya sekali pandang dan pandangan itu tidak boleh disertai dengan nafsu'. Dia setuju dengan hukum-hakam tersebut. Dia perlu menundukkan kepala kerana ketika ini di kirinya ada gadis cantik - cun melecun, di kanannya juga ada, di depannya juga ada gadis-gadis yang boleh menipiskan keimanan dia. Berapa lama dia boleh menundukkan kepala. Berapa lama matanya boleh bertahan-menikam lantai di platform, Wallahuaklam.

Tritt! Tritt! Trittt!

Pintu lrt terbuka. Beri laluan penumpang keluar dahulu, begitulah aturannya. Sebaik penumpang terakhir keluar, berpusu-pusu penumpang masuk. Dia masuk dan berdiri mengadap kerusi yang dibelakangnya tercetak zon keutamaan bagi penumpang warga emas, ibu mengandung dan orang kurang upaya. Dua wanita Cina duduk di zon tersebut. Pintu lrt tertutup dan bergerak meninggalkan stesen KL Sentral.

Semua gerabak padat dengan penumpang. Dia yang berdiri, mengendong backpack dan berjeket warna hitam, sesekali memandang cermin dihadapannya. Pandangannya menembusi kaca tingkap. Dia seperti di awang-awangan, melayang, merentasi bukit-bukau dan gunung ganang. Akhirnya dia mendarat di sebuah  bangunan tinggi dalam kawasan kota kenangan, Bukit Bintang. Di dalam bangunan tinggi itu ada kenangan dan kenangan itu mula tergambar dimindanya.

Petang itu, dia melepak bersama beberapa rakan, hendak melihat sendiri, anak-anak muda buat latihan menyanyi. Berdiri dihadapanya ialah pemuda berkaca mata bulat bernama Hariri bersama sebuah gitar tong dan seorang gadis cantik yang kulitnya putih melepak. Gadis yang mudah tersenyum itu lebih gemar disapa dengan panggilan Diah sahaja. Hariri mula memetik gitar dan Diah yang memegang alat microphone sudah bersedia untuk menyanyi lagu dari Tetty Kedi[2] - Sepanjang Jalan Kenangan.



Sengaja aku datang ke kota Mu 
lama kita tidak bertemu 
ingin diriku mengulang kembali  
berjalan-jalan  bagai tahun lalu.

Sepanjang jalan kenangan
 
kita selalu berpegang tangan  
Sepanjang jalan kenangan  
kau peluk diri ku mesra  
hujan yang rintik-rintik diawal bulan itu 
menambah nikmatnya malam syahdu.  

Walau diriku sudah berdua  
dirimu pun tiada berbeza -
namun kenangan sepanjang jalan itu -
tak mungkin lepas dari ingatanku.



Sebaik selesai lagu Sepanjang Jalan Kenangan, dia diajak oleh Bakar makan capati di Selangor Mansion. Walaupun Hariri dan Diah meminta dia menunggu sampai habis latihan tetapi dia menolak kerana perutnya lapar sangat. Dia berjanji dengan Hariri serta Diah akan melepak lagi esuk petang. Dia dan Bakar meninggalkan Bukit Bintang dengan menaiki bas Sri Jaya. Bas berhenti dihadapan bangunan Talikom, melintas sambil dia bersiul, berjalan  arah ke Melaka Street.

Melaka Street[3]. Di hadapan bangunan Chartered Bank, mereka berdua duduk ditembuk - menunggu, dibelakangnya mengalir lesu air Sungai Gombak. Tidak lama kemudian, Karim, Zainal dan Yusri tiba. Mereka beriringan berjalan kaki melintasi jembatan yang menghubungkan antara Melaka Street dengan kawasan kejiranan India Muslim di Selangor Mansion. Cadangnya mereka berlima hendak makan capati disalah satu gerai disitu.

"Stesen berikutnya Masjid Jamek"

Lrt berhenti. Dia keluar dari gerabak. Berjalan dicelah-celah orang ramai melalui siar kaki bangunan Hong Kong Bank dan berhenti di taman mini Medan Pasar. Dia duduk disalah sebuah kerusi taman mengadap rumah kedai. Ramai orang disini. Ada yang sedang duduk bersama rakan, berbual dan sesekali ketawa. Ada yang berdiri disebalik tiang sambil memegang handpon. Selebihnya mundar-mandir tanpa tujuan.

Dia memandang ke depan. Matanya memerhati barisan rumah kedai. Dihujung barisan itu tergantong papan tanda Sin Seng Nam Restaurant. Pantulan[4] cahaya dari papan tanda itu membuatkan ingatan dia berputik. Teringat celoteh, gelak tawa rakannya si Alam. Sekali-sekala dia tersenyum sendirian apabila terbayangkan riak wajah  si Alam, ketika kecewa, marah yang amat sangat.


Setiap Jumaat, rakannya Alam akan mengajak dia minum dikedai kopi Sin Seng Nam. Biasanya usai minum kopi, Alam mengajak dia solat di Masjid India. Dia tak banyak kerenah[5] dan ikut sahaja kehendak si Alam. Dia tidak pernah bertanya kenapa mesti minum di kedai kopi Cina atau bertanya kenapa bersolat di Masjid India tidak di Masjid Jamek.

Genap seminggu, Jumaat menjelang lagi. Mereka berdua melepak seperti biasa di kedai kopi Sin Seng Num. Ketika itu ramai pelanggan terutama kaum Cina dan ada juga tiga orang pelanggan dari kaum India. Alam memesan secawan kopi dan ruti bakar dan dia meminta secawan teh hailam. Mereka berdua berbual. Tiba-tiba si Alam terdengar pelanggan dibelakangnya memesan 'pork chop'[6]. Wajah Alam berubah warna, marah!


"Celaka! Siol!

Kedai ne ada jual babilah! Jom belah!"

Bisik si Alam. Walaupun ada rasa kecewa dan marah, si Alam dapat mengawalnya. Selesai membayar harga minuman, mereka sepakat tidak mahu lagi menjejak kaki ke kedai kopi tersebut. Seminggu sudah berlalu. Mereka berdua hanya singgah minum teh tarik dibawah bangunan Malayan Mansion sebelum solat Jumaat. Buat pertama kali, mereka tidak meneguk kopi pahit dan ruti bakar, mata mereka juga tidak lagi terpandang peha-peha gadis Cina. Cerita tentang pork chop di kedai  kopi Cina juga sudah terkubur. Mereka Insaf. [Insaflah sangat!]






Keterangan :

[1] Hamka [2] Tetty Kedi [3] Melaka Street [4] pantulan [5] Kerenah [6] Pork Chop.

No comments:

Post a Comment